Thursday, December 26, 2013

My 2013 Year in Review


My 2013 Year in Review
My biggest moments from the past year.

January  2013
Nothing special or I have no a great moment on Jan 2013.
Saya mengawali hari saya di tahun baru 01 Jan 2013 dengan sesuatu yg biasa saja. Tidak ada hal yg istimewa. Saya merasa semuanya biasa-biasa saja. Hanya memang harus berganti kalender saja. Dan seluruh HP saya sudah berubah tahunnya jadi 2013. Saya menyambut tahun baru dengan perasaan datar. Tak ingin berlebihan. Walaupun saya berharap, bisa membuat perubahan besar di hidup saya. Sejuta asa menari-nari di benak saya.

February 2013
Special moment for me, I met my amazing President Mr. Masaharu Michiura on 20th Anniversary Panasonic Feb 8th,2013

Pagi ini saya bangun lebih pagi dari biasanya pukul 5.30 pagi. Saya berharap bisa tiba di kantor lebih pagi karena hari ini Jumat, 8 Pebruari 2013 perusahaan kami akan merayakan ulang tahunnya yg ke-20 secara spesial, 20th Anniversary. Hari ini begitu penting buat perusahaan kami, perjalanan panjang selama 20 tahun melintasi pasang surut bisnis di Indonesia. Saya pikir perusahaan kami pantas untuk merayakannya secara khusus untuk mengucapkan puji syukur kepada Tuhan YME. Karena melalui perusahaan ini kami putra-putri Indonesia sudah bisa BERBAKTI kepada negara Indonesia melalui industri.

March 2013
Travelling to Singapore with my close friend Evi
Hari pertama di Singapore, saya dan Evi memutuskan untuk memulai perjalanan kami dari Boon Keng Station menuju China Town Station. Saat tiba di China Town Station, saya dan Evi dibuat bingung dengan pilihan exit mana yg menuju China Town Market. Mumpung masih bingung, saya menyarankan ke Evi agar kami membeli EZ Link Card saja. Karena malas banget setiap kali harus naik MRT kami harus menuju mesin tiket untuk membeli tiket. Selain makan waktu, saya juga gemes dgn coin-coin yg banyak sebagai uang kembalian saat membeli tiket. Ditambah lagi saya dan Evi belum terbiasa dengan jenis coin mereka. Mana yg 10 sen, 20 sen, 50 sen, 1 SGD. Kami harus mengecek ulang setiap coin yg kami pegang, dan itu memakan waktu dan menjengkelkan. Akhirnya kami putuskan membeli EZ Link Card. Harganya memang agak mahal juga. EZ Link Card yg baru seharga 12 SGD. 5 SGD untuk Card  tapi tidak ada Refund untuk biaya Card seharga 5SGD. Sedangkan sisanya 7SGD bisa kami gunakan. Kalau cardnya sudah tidak dipakai lagi, kita bisa ambil sisa dana di dalamnya melalui bagian marketing yg ada di setiap station. Setelah beli card, kami akhirnya bisa melihat Exit untuk China Town Market. Ternyata terintegrasi dengan SMRT.

April 2013
The most shocking month for me. I finally decided to end up my career in Pan.
April 29th,2013 Hari terakhir saya bekerja di PEWGMID. Bulan yg melelahkan secara lahir batin. Bulan dimana saya mengambil keputusan terberat dalam hidup saya. Seperti aksi Harakiri buat saya. Hasilnya badan saya serasa rontok dan sakit banget.

29 April 2013, kira-kira pukul 9 malam mendadak bagian tulang rusuk dan dada sebelah kanan saya mendadak sakit luar biasa. Kalau digerakkan akan menimbulkan rasa nyeri di tulang rusuk saya dan dada saya. Bahkan saat menunduk saja, serasa otot di tulang rusuk saya, rasanya seperti tertarik dan menimbulkan rasa nyeri.

Saya pikir rasa sakit ini mendadak muncul karena saya masuk angin dan belum makan malam. Ditambah lagi saya bekerja di dekat AC. Jadi komplitlah, lapar dan masuk angin menyebabkan dada saya sakit. Itu kesimpulan saya sendiri. Tapi meskipun sakit, saya cuek saja seolah-olah tidak sakit. Saya berharap nanti akan sembuh sendiri. Saya hanya oles dengan minyak kayu putih. Jadi saya abaikan saja rasa sakit ini. Padahal malam hari, saya sukar tidur karena harus menyesuaikan posisi tidur untuk menghindari rasa sakit saat posisi tidur salah.

May 2013
Officially unemployment. I have plenty of time to do what I want.
Selama satu minggu libur dan tidak punya kegiatan yg jelas, membuat saya punya waktu  yg sangat banyak mengamati bahkan mengobservasi sekeliling saya. Dan itu mungkin sebuah momen yg sangat berharga banget buat saya. Bayangkan bertahun-tahun saya bekerja dan sebagian hidup saya, saya habiskan di kantor. Mungkin isi kepala saya dipenuhi oleh urusan kantor melulu. Saya cenderung mengabaikan apapun  disekitar kehidupan pribadi saya, mulai dari rumah saya, isi rumah saya, isi lemari saya, isi kulkas saya, isi lemari buku saya, transaksi bank saya, dll.  Pokoknya yg terkait dengan urusan pribadi saya, saya  bener-bener buta.

Tentu saja libur panjang ini, membuka pikiran saya untuk melakukan sesuatu. Hal pertama yg saya ingin lakukan adalah membongkar seluruh isi lemari pakaian saya. Kalau 1 Mei 2013 adalah Hari Buruh yg diperingati sangat dashyat oleh kaum buruh, sehingga memblokir semua jalan protocol di Jakarta. Bisa dibayangkan terjadi kemacetan di mana-mana, dan yg paling fatal adalah bus Trans-Jakarta pun tak bisa beroperasi karena jalur utamanya tertutup oleh motor-motor para buruh yg melakukan demo dan sengaja memarkir motor-motornya di jalur tersebut. Membayangkan situasi di sana saja saya sudah mumet. Daripada mumet melihat berita-berita yg miris ini, maka saya memilih berjibaku dan bermumet-ria dgn membongkar isi lemari saya.

Back to work.

Setelah lelah lahir batin menjalani drama pengunduran diri saya, yg menyita habis seluruh energi dan pikiran saya. Saya terjebak dalam rasa bersalah karena mengecewakan atasan, mantan atasan dan rekan kerja saya dan bimbang apakah ini sebuah keputusan yg bijak atau tidak, buat kehidupan saya di masa mendatang. Tapi siapa yg bisa meramal kehidupan di masa depan. Ada orang bijak berkata :There are no coincidences, everything happens for a reason. Dan saya mencoba meyakini hal itu.

Pengangguran seminggu saja, kemudian saya dikejutkan berita terbaru bahwa saya secara resmi diterima kembali bekerja di salah satu perusahaan non-perbankan di Jak-Bar sejak 13 May 2013. Perusahaan joint venture Japan-Indonesia. Life is full of surprises.

Tugas pertama saya sejak bergabung dengan perusahaan baru ini adalah melakukan seminar di Yogyakarta. Direncanakan kami terbang dengan Garuda Airways Jumat, 17 Mei 2013,Pukul 18:25PM. Berhubung saya belum tahu persis mengenai tema yg akan dibahas di seminar tersebut maka Mr. Y dan saya melakukan meeting selama 2 jam untuk menentukan apa saja yg akan beliau jelaskan di setiap slide. Setiap isi slide dan poin penting yg akan beliau sampaikan di setiap slide, kami beri warna kuning dan saya menuliskan semua yg harus diperhatikan saat penjelasan setiap slide dan saya catat di buku catatan saya.
Meeting selama 2 jam tersebut, membuat saya paham inti dari isi seminar ini. Saya cukup terkejut mengetahui bahwa betapa detail dan rinci perusahaan ini dalam menyikapi sebuah bisnis yg sehat dan mampu memberikan kontribusi yg tepat kepada masyarakat dunia dalam menjaga perdamaan dan keamanan dunia international. Seminar ini akan membahas tentang UU Ekspor International. 

Pekerjaan baru, domain baru, teman baru, suasana baru dan segalanya serba baru, membuat saya belajar dan berjibaku menyesuaikan diri dengan semua kejutan dan perubahan jalan hidup saya.

June 2016
I have to let him go…Masa dinas Mr. S berakhir di Jun 2013.
Satu bulan terakhir ini saya banyak menghabiskan waktu saya membantu salah satu advisor dari Jepang namanya Mr.S. Bekerja dengan beliau itu cukup asyik dan menyenangkan. Selain masih single, beliau juga berwajah baby face kayak Agus Ringo. Wajahnya cubby banget dan menggemaskan. Dia banyak menolong saya mengerjakan tugas-tugas saya yg serba baru. Saya sudah nyaman dgn dia tapi saat saya nyaman, masa tugasnya habis sudah di sini, hanya sebulan saja. Habis deh saya. Balik sendiri lagi. Saya harus memikirkan semuanya sendiri. Saya sedih juga saat dia pulang ke Jepang. Sebenarnya saya sudah membuat batasan buat diri saya sendiri agar tidak terbawa emosi lagi. Cukup sudah drama perpisahan saya dengan rekan kerja saya sebelumnya yg membuat saya sedih sekali. Rasanya saya merasa terluka ketika harus berpisah dengan mereka, dgn semua kenyamanan yg saya miliki di sana. Dan kini saya harus mengalami hal yg sama. Bener kata orang bijak,bukan perpisahan yg kusesali tapi pertemuan. Kenapa selalu pertemuan harus diakhiri dengan perpisahan. Damn. So sad.

July 3rd, 2013
Makan malam bareng Titin sahabat lama yg tinggal di Jerman:-) ihhhh enak:-) yokatta ne aetakara:-) Setelah hampir 3 tahun tak pernah bertemu karena Titin ikut suami tinggal di Jerman. Pertemuan ini begitu menyenangkan sekaligus mengharukan hehehe. 3 tahun rasanya seperti baru berlalu kemaren sore saja.

August 2013
Ternyata masa bulan madu saya di perusahaan ini hanya berjalan  2 bulan saja. Setelah lewat 2 bulan, saya mulai melihat secara nyata gambaran besar perusahaan ini. Muncul riak-riak baru dari penghuni lama yg merasakan perlakuan yg kurang adil karena masuknya orang-orang baru. Mereka merasa orang baru diperlakukan lebih manis dan mendapatkan porsi kue lebih besar dan manis pula dibandingkan orang lama. Tentu saja hal ini memicu munculnya masalah baru. Seperti api dalam sekam, yg siap terbakar kapan saja.
Masalah menjadi semakin runyam sejak bagian HR meluncurkan grading system. Semula staff lama penuh harap bahwa grading system ini akan mendongkrak gaji mereka yg memang masih minim atau minimal mengalami penyesuaian yg lebih masuk akal. Sayang seribu sayang, harapan itu menjadi kandas, setelah grading system ini diberlakukan tidak ada perubahan terhadap take home pay mereka. Yg terjadi justru sebaliknya, semakin mempertegas jurang yg dalam antara staff baru yg berpengalaman dan staff lama. Karena yg diberlakukan justru mengacu ke nominal gaji yg diterima staff atau take home pay yg mereka punya saat ini,  lalu diberikan label gradingnya.

Sept 5th,2013
Dinas luar  ke Bandung kembali dalam rangka training para Branch Manager dan para staff Regional 1.
Dulu pernah berpikir betapa keren dan nikmatnya orang-orang yg hidup layak nomaden berpindah-pindah dari satu tempat ke tempat lain...Enaknya...Sekarang menjalani sendiri, rasanya capek banget. Ternyata meskipun semua tersedia, makanan enak,tidur enak, segala tersedia, tapi tetap capek. Tetap home sweet home...aaaaa enaknya di kamar sendiri... — feeling tired at Hotel Horison, Bandung.

24 Sept 2013, I decided to buy a new car of Honda Brio on IIMS-Jakarta.

26 Sept 2013, Dinner in Pancious Cake Plaza Indonesia on Rima’s Birthday


Oct 2013
Nothing special. I am not so sure.

November 2013
Travelling to Osaka-Tokyo-Kyoto-Kawaguchiko-Japan.
Great Autumn Season for me. I should go back again to Japan on Autumn Season. Maybe Dec 2014.

Dec 2013
Dec 14th,2013 My new car is delivered by Mr. David. Yeah I finally got my Honda Brio

Dec 25th, 2013 Go to the movie and have a special dinner with Evi and Rima to celebrate Evi’s Birthday

I am so blessed this year. Thank you my Lord Jesust for Your blessings.

nuchan@20131226
Feeling blessed.


Sunday, December 15, 2013

My journey & my impression of Japan during Autumn on Nov 2013



1st day, 09 Nov 2013

Packing pakaian yg harus saya bawa ke Japan.
Membuat keputusan harus backpack atau bawa koper? Hasilnya bawa koper just in case kalau beli oleh-oleh bisa dimasukkin ke koper juga. Nga niat belanja sich. Hahaha
Sebelum berangkat sempat ke salon juga buat masker rambut and manicure and padicure juga hehehe cewe banget ya…
Berangkat ke bandara pesan taksi bluebird, busyet jarak dekat kena 100ribu rupiah. Tiba di terminal 2 D masih jam 21.40pm
Cari BCA ambil uang 500ribuan dan cari toilet buat pipis plus merapikan wajah.

Check in di counter GA. Tadinya mau check in di bagian Corporate tapi liat petugasnya jadi nga minat. Akhirnya pindah ke International General Check In. Wah sama juga petugasnya udah sleepy banget sampai lupa ngecek paspor saya hahaha. Udah pas mau bayar airport tax baru petugas sadar passport saya belum dicek. Hmm sleepy banget ya …Saya juga sama ngantuk banget.

Btw untuk pajak belum termasuk di dalam tiket, khusus penerbangan international GA airport tax harus bayar lagi 150ribu. Katanya khusus penerbangan domestic, harga tiket sudah termasuk airport tax di GA.

Saya menuju gate E3, suasana bandara sepi banget. Mungkin karena terbang pagi dini hari jadi penumpang sedikit banget. Hanya satu dua orang saja yg lewat di sekitar gate E. Bangku ruang tunggu banyak yg kosong.

Lucky for me, terbangnya ontime sesuai yg tertera di tiket. Saya duduk di Seat 16F dekat lorong (aisle) dan sederet bangku saya kosong semuanya. Oh nikmatnya saya bisa tidur layaknya di sofa saja, pakai bantal 2 dan selimut juga 2. Mantap. Bayar satu tiket tapi bisa bobo sepanjang perjalanan 7 jam hahaha. Mungkin karena rute baru jadi yg terbang malam hari masih sedikit. Padahal bagus lo bisa bobo selama penerbangan 7 jam. Saat tiba sudah pagi hari di Osaka, jadi bisa langsung sightseeing hehehe.

Saat pesawat sudah mencapai ketinggian 40,000 kaki suasana dalam pesawat bertambah dingin. Sangat dingin. Saya semakin bergulung dalam selimut dan tak perduli lagi dengan minuman pembuka dari GA. Saya tenggelam dalam mimpi.

Saya bangun saat petugas memberikan makanan pagi sekitar jam 7 pagi. Saya minta bubur nasi ala Jepang aja. Lumayan enak untuk mengganjal perut saya.

Selama penerbangan kami mengalami 3X turbulensi di udara. Tapi karena mengantuk saya nga terlalu memperhatikannya. Tapi saya yakin turbulensinya kuat banget. Rasanya kayak diguncang.

Rencana penerbangan kami hanya 6 jam 55 menit. Tapi karena ada 3X turbulensi jadi baru mendarat pukul 10:30am.

Antrian di Imigrasi KIX Airport sudah panjang dan mengular. Luar biasa. Kasihan Mamiya san dan suaminya pasti sudah menunggu saya lama. Tetapi seperti biasa negeri Sakura ini memang terkenal sangat efisien dalam mengurus segala bentuk administrasi. Ketika antrian untuk foreigner sudah mengular maka sebagian dialihkan ke counter khusus orang Jepang. Dan selama proses antrian ada staff Jepang yg mengecek terlebih dulu isi dari Immigration Card yg sudah diisi oleh visitor bener atau tidak. Ketika ada yg kurang petugas tersebut menjelaskan dengan sabar apa yg seharusnya diisi. Sehingga saat sudah tiba di counter petugas imigrasi hanya verifikasi ulang dan juga meminta visitor untuk finger verification dan melakukan photo saja. Semuanya berjalan cepat dan lancar. Untuk urusan begini, saya angkat topi dengan orang Jepang. Bagus banget.Serba efisien.

Setelah selesai melewati counter imigrasi, saya segera turun menuju baggage claim. Ternyata koper saya sudah tersusun rapi berjajar dengan koper penumpang yg lainnya. Koper saya mudah saya kenali karena saya berikan cover khusus. Tidak perlu menunggu saya langsung ambil koper saya dan menuju exit door.

Sebelum exit door seorang petugas menerima kertas pernyataan barang-barang yg saya bawa. Dia bertanya tujuan saya berkunjung ke Jepang, liburan atau dinas atau training?
Saya jawab untuk berlibur. Dia tanya lagi punya kenalan atau teman di Jepang? Saya jawab dengan santai, tidak ada sama sekali. Saya malas menjawab ada, nanti malah bertanya panjang lebar dan membuat waktu saya habis meladeni pertanyaan petugas tsb. Dia tanya di mana saya menginap, saya jawab singkat  di J-Hoppers Hostel. Karena sebelumnya saya sudah pernah menginap di sana dan hapal lokasi dan alamatnya. Dia tanya di daerah mana? Gampang banget, di dekat Fukushima Station.

Melihat saya menjawab dengan cepat dan tenang, maka dia mempersilakan saya keluar. Saya keluar di pintu Selatan. Baru saja saya keluar dari exit door, saya melihat Mamiya san  berteriak memanggil nama saya. Wah betapa bahagianya saya. Saya langsung bisa ketemu dengan keluarga Mamiya-san. Kami tertawa bahagia banget. Saya menyesal membuat mereka menunggu lama. Suaminya hanya tersenyum dan bilang tidak apa-apa. Mereka senang bisa langsung bertemu. Tahun lalu Mamiya san masih sendiri tapi sekarang sudah punya baby Miuchan hehehe. Waktu berlalu begitu cepat dan dalam sekejab semua sudah berubah. C’est lavie. Saya lihat mamiya-san agak berisi badannya setelah melahirkan. Tapi Mamiya-san tetap masih langsing di mata saya.

1st day, saya dan keluarga Mamiya-san mengunjungi Osaka Castle. Ternyata saya dijemput dengan mobil sedan Honda Fit putih milik suaminya. Yah cukup untuk kami berlima, karena Miuchan bayi kecil mereka masih usia 3 bulan. Miuchan tidur di box baby di seat belakang bersama Mamiya san. Saya duduk di depan dengan Matsushima san. Lucky for me, saya mengenal mereka berdua dengan baik. Matsushima-san adalah orang Pan-s yg dulu kerja di Niigata Factory. Sedangkan Mamiya san adalah mantan sekretaris Presdir saya di kantor saya yg lama. Saya bener-bener menikmati perjalanan saya dengan mereka ke Osaka Castle.

Kami menuju Osaka Castle melalui jalan toll. Ternyata biaya toll juga mahal di Jepang yah…

Kesan saya selama menuju Osaka Castle
Mobil Honda melaju dengan lancar melalui toll. Sayang saya tidak bisa membidik kamera saya karena tersimpan rapi di koper saya. Saya sangat menyesal karena lalai memegang kamera saya. Padahal view di tol cukup menarik, karena kami melewati beberapa bridge.

Tiba di dekat Osaka Castle, kami memilih parkir di dekat gedung NHK Osaka. Banyak pengunjung yg sedang menonton sebuah acara di lobbi Lt. 1 NHK. Saya dan Mamiya san berphoto di gedung NHK. Saat keluar dari gedung NHK ada sebuah bazaar buah-buahan di dekat gedung tersebut.

Untuk menuju Osaka Castle kami berjalan kaki dan menyeberang jalan, lokasi Osaka Castle memang tidak jauh dari NHK Building. Sebelum menyeberang ke Osaka Castle kami masih sempat berphoto ria di luar gedung NHK.

Menyusuri jalanan menuju Osaka Castle terlihat pohon maple dan jajaran pepohonan tetapi belum berubah warna secara sempurna. Langit masih terlihat kelabu. Udara sangat dingin dan terasa menusuk tulang saya. Langit yg kelabu tapi tidak merubah suasana hati saya yg sedang bahagia. Keinginan saya untuk mengunjungi Osaka Castle terwujud sudah hari ini. Setelah tahun lalu saya gagal mengunjunginya karena saat itu sedang dilakukan renovasi. Memasuki lingkungan Osaka Castle, saya merasakan suasana yg sunyi,tenang dan damai. Parit besar yg mengelilingi Osaka Castle ini terlihat berwarna rada gelap dan jernih, bayangan pepohonan memantul di air yg tenang. Jembatan kokoh yg terbuat dari kayu ini terlihat gagah. Jembatan ini pun menjadi icon yg sangat menarik dibidik dengan kamera. Suasana tenang dan damai ini membuat Osaka Castle ini menjadi sebuah tempat yg layak dikunjungi setelah lelah dari riuh rendahnya suasana kesibukan kota Osaka. Batu-batu yg sangat besar dan lebar menjadi pemandangan yg unik dari arsitektur bangunan Osaka Castle ini. Luar biasa. Kalau kamu peminat wisata bangunan bersejarah, maka kastil Osaka  ini menjadi wajib untuk dikunjungi.

Sayangnya menjelang sore hujan lebat tiba-tiba tumpah ruah dari langit, membuat saya tak bisa mengabadikan pemandangan di bagian samping dan belakang kastil ini dengan sempurna. Hujan lebat menghambat saya untuk mendapatkan photo terbaik saya. Meskipun sedikit kecewa tetapi saya tetap mengambil photo terakhir saya dalam keadaan gerimis. Tapi yg lebih konyol momen terakhir yg ingin saya ambil malah gagal karena battery kamera Lumix saya tewas total alias tak bisa lagi dinyalakan karena battery sudah habis tuntas. Menyedihkan sekali.

Karena hujan deras maka kami memutuskan untuk pulang ke apartemen Mamiya san di Ibaraki. Hujan deras yg semula begitu deras kini memasuki Ibaraki sudah berhenti tetapi udara masih sangat dingin sekali. Badan rasanya sudah rontok banget ingin segera mandi air hangat dan lapar sudah menghantam perut saya. Beruntung saya diperlakukan bak princess membuat saya menjadi kurang enak dengan Mamiya san yg terlalu banyak melayani saya. Malam ini saya tidur di kamar yg luar biasa besar untuk ukuran saya. Ruangan ini sepertinya digunakan untuk tamu yg akan menginap di sini. Kamar ini hanya ada lemari baju dan AC saja. Malamnya saya disiapkan futon (matras ala Jepang) yg dipanaskan dengan sebuah alat pemanas yg ada aroma terapinya. Wah kayak menginap di ryokan saja dengan tambahan service yg luar biasa.

Malam itu saya makan malam dengan nasi kari ala Jepang. Mamiya san sengaja memasak makanan yg rada pedas karena beliau tahu saya suka makanan pedas.

Saat mau mandi air panas, Mamiya san memberitahukan saya bagaimana menggunakan ofuro dan berbagai alat mandi, sabun dan shampoo serta pelembut rambut. Mamiya san tertawa ketika saya bilang malas cuci rambut karena harus pakai air dingin. Beliau bilang harus pakai air panas meskipun hanya untuk  cuci rambut. Saya yg terbiasa di Indonesia mencuci rambut dengan air dingin menjadi ragu apakah rambut saya akan rusak juga saya mencuci dengan air panas yg hampir mencapai 40 derajat.

Malam itu saya putuskan untuk tidak cuci rambut. Mandi air hangat sudah membuat tubuh saya segar bugar dan segala kelelahan di tubuh saya menjadi berkurang. Ditambah makan malam yg lezat membuat saya seperti berada di rumah saya sendiri. Saya jadi terharu dengan usaha dan service yg diberikan Mamiya san. Berada di negara orang tetapi dipenuhi dengan kebaikan dan ketulusan tuan rumah membuat saya seperti merasa di rumah sendiri. Malam itu saya tidur dalam dekapan hangat selimut  yg sudah dipanaskan dengan aroma terapi.  Nikmat sekali. Mamiya-san, hontou ni arigatou gozaimasu.

2nd day, 11 Nov 2013

Pagi hari jam 6 pagi Mamiya san sudah membangunkan saya agar mandi air hangat. Hari ini saya harus cuci rambut dengan air hangat. Mamiya san menyediakan selembar handuk besar dan kecil. Suhu pemanas air disetting sampai suhu 40 derajat. Dan Mamiya san menjelaskan alat-alat mandi, sabun, shampoo dan conditioner. Rasanya memulai mandi dalam suhu udara yg begitu dingin membuat saya enggan mandi. Tapi kalau tidak mandi rasanya kurang nyaman. Akhirnya saya putuskan untuk mandi. Air hangat yg mengguyur tubuh saya membuat rasa pegal menjadi hilang. Ohhh nikmatnya. Saya mengguyur kaki dan leher saya dengan air yg sangat hangat untuk mengurangi rasa pegal yg membalut tubuh saya.

Sehabis mandi saya sudah disiapkan hair dryer Panasonic. Saya mengeringkan rambut di kamar. Yg membuat terharu sesudah berdandan di kamar saya sudah disiapkan makan pagi oleh Mamiya san. Sembari menyantap hidangan makanan pagi, saya dijelaskan mengenai bagaimana menuju Ibaraki Station dengan bus. Semua peta dan petunjuknya sudah dituliskan pada selembar kertas A4.

Jepang selalu membuat saya berdecak kagum. Transportasi public yg serba nyaman dan praktis membuat saya kagum dan sekaligus iri. Oh yg muncul di benak saya, kapan Indonesia bisa memiliki transportasi public sebaik ini. Mamiya san bahkan bisa membuat schedule saya secara tepat dan akurat berkat ketepatan waktu dan keakuratan data yg bisa kita ambil melalui website tentang jadwal transportasi public dan kemudian menyesuaikan info tersebut dengan itinerary saya. Kalaupun jadwal bus meleset, saya pikir tak lebih dari 1-2menit saja. Bagi saya itu sudah luar biasa banget. Untuk jadwal Shinkansen (bullet train) saya pikir 100% ontime. Luar biasa. Saya bayangkan betapa mudahnya menyusun jadwal secara akurat di Jepang berkat kepatuhan setiap transportasi public dalam mematuhi jadwal yg sudah ditetapkan. Ini tentu akan memberikan efisiensi kerja secara nasional. Luar biasa. Siapapun orang asing yg berkunjung ke Jepang, mungkin akan menyebutkan kesan yg hampir sama dengan saya. Jepang memiliki transportasi publik yg sangat bagus, nyaman  dan akurat.

Bahkan ketika saya naik bus, bus pun sangat bersih, ber-AC, memiliki monitor dan pemberitahuan di setiap bus stop yg dituju, bahkan monitor di setiap transportasi menyajikan 2 bahasa yaitu Jepang dan Inggris. Visitor asing tak perlu resah karena semuanya serba jelas, nyaman dan teratur. Jangan heran orang asing pun banyak yg menggunakan transportasi public di Jepang. Aman dan nyaman. Tapi jangan tanyakan mengenai biaya transportasi di Jepang, saya hanya punya satu kata yaitu : super mahal. Tiket termurah satu kali jalan dengan bus, menurut pengalaman saya adalah  210 Yen, setara dengan 25ribu rupiah bila dengan rate 1 Yen = 115 IDR.

Hari ini saya dan Mamiya san berjalan kaki 2 menit dari apartemen Mamiya-san Anfiny Masago 406, 6-8, Masago 2-chome, Ibaraki-shi, Osaka-fu, Japan menuju bus stop di seberang 7Eleven dan di depan Hokusetsu Tsubasa Koukou(High School), dari sana menunggu bus No.83 atau No.84 menuju JR Ibaraki Station. Hari itu saya seharusnya naik bus No.83 pukul 8.13am, tapi karena sudah terlambat 1 menit maka kami menyeberang lagi naik yg No.84 pukul 8.15am. Karena telat maka saya lari terbirit-birit mengejar bis yg akan segera stop. Karena di Jepang bus tidak akan menunggu penumpang. Mereka sangat patuh terhadap jadwal yg sudah ditetapkan.

Pagi itu saya tidak punya uang receh dalam Yen, maka uang 1,000 yen saya tukar di dalam bus.Saya duduk manis sambil clingak-clinguk memperhatikan penumpang yg naik dan turun.Mereka terlihat rapi dan modis sekali.  Dari info yg dituliskan Mamiya-san bus akan tiba di JR Ibaraki Station kira-kira 20 menit kemudian.

Seharusnya pagi ini saya menaiki Shinkansen Hikari sama persis seperti Arata Sensei, pukul 9.13am dgn Hikari 514. Tapi kartu JR Pass saya belum saya tukar di counter JR saat tiba di KIX Airport, karena hari pertama saya tiba di Osaka, saya dijemput keluarga besar Mamiya san. Saya pikir sayang kalau kartu JR Pass saya ditukar hari ini, karena masa berlakunya hanya 7 hari saja  secara berkesinambungan.

Sepanjang jalan menuju JR Ibaraki Station saya hampir 3X bertanya ke penumpang yg lainnya, apakah JR Ibaraki Station masih jauh. Walaupun saya sudah tahu dari Mamiya san bahwa jarak tempuh dari Masago 2-chome ke Ibaraki Station butuh waktu 20 menit. Mamiya san bilang saya tak perlu khawatir karena saya akan berhenti di bus stop yg terakhir untuk bus No.83 dan No.84.  Tapi tampaknya saya tetap berusaha mencari tahu. Beruntung yg ditanya dengan sukarela membantu saya.

Setelah hampir 20 menit saya akhirnya tiba di JR Ibaraki Station. Saat itu kondisi di bagian timur Ibaraki Station ini sedang dilakukan renovasi. Tapi untuk menuju station ada 2 pintu. Saya pilih naik lift yg ada di sisi kiri. Sampai di atas saya segera mencari Midori no Madoguchi (JR Ticket Office). Saya berharap bisa menukar JR Pass saya di sini. Setelah saya bertanya ke salah satu petugas di sana di mana letak Midori no Madoguchi, akhirnya saya ketemu juga. Saat saya tanya apakah saya bisa menukar JR Pass saya di sini, dengan wajah sedih petugas wanita itu mengatakan di Ibaraki Eki tidak bisa ditukar, saya harus menukarnya di Shin-Osaka Eki. Alamak. Akhirnya dengan berat hati saya membeli tiket JR Train ke Shin-Osaka seharga 210Yen. Capek deh. Sudah terburu-buru tapi tetap harus menukarnya di Shin-Osaka Eki.


Waktu saya banyak terbuang karena harus menukar dulu JR Pass saya, padahal saya janji ke Arata Sensei akan bareng ke Tokyo naik Shinkansen Hikari 514, jam 9.13am. Tapi karena sudah telat, maka saya putuskan naik Shinkansen berikutnya. Sampai di Shin-Osaka saya pun harus tanya sana-sini di mana letak Midori no Madoguchi(JR Ticket Office). Sebenarnya Midori no Madoguchi ini mudah dikenali, karena warna officenya cukup menyolok dengan warna hijau (midori : hijau) tapi berhubung belum tahu tetap saja saya harus tanya ke petugas dulu. Setelah ketemu, saya langsung memberikan invoice JR Pass dan Passport saya. Petugas melakukan verifikasi passport dan invoice kemudian memberikan saya kartu JR Pass yg berlaku 7 hari terhitung sejak saya tukarkan. Kartunya rada besar seperti di bawah ini.

Karena telat,  saya sudah tak mungkin naik Hikari 514, maka saya harus naik Shinkansen Hikari 462,jam 9:40am. Saat memesan tiket, petugas bertanya ke saya mau car/gerbong yg bebas rokok atau tidak, saya jawab harus  yg bebas rokok. Sayang saya lupa menyebutkan tempat duduk harus di bagian E, karena saya akan punya kesempatan melihat Fuji Mount. Saat dari Osaka menuju Tokyo, sebaiknya duduk di bagian kursi E, dan kamu akan punya kesempatan membidik pemandangan Fuji Mount. Dari atas Shinkansen yg sedang melaju dengan kecepatan max 280km/jam.  Sayang saya lupa memesan kursi di bagian E saat menuju Tokyo saya duduk di car 6, No.19C. Ketika Shinkansen sudah melaju memasuki Nagoya, ada sms dari dosen saya Arata Sensei meminta saya duduk di kursi E. Telat beritanya hehehe. Tapi saya pikir kalau pengen membidik kamera kamu bisa pilih keluar gerbong dan berdiri dekat jendela yg biasa memisahkan antara gerbong. Di sana biasanya orang yg lagi kepepet pengen menelpon bisa menggunakan area tersebut. Hati-hati, kalau di Jepang saat berada di dalam Shinkansen kamu sebaiknya tidak menelpon atau menerima telpon. Itu mengganggu dan setahu saya dilarang karena akan mengganggu ketenangan penumpang yg lainnya. Hebat. Saat Shinkansen mulai melaju pun, petugas akan mengumumkan dengan jelas bahwa dilarang menggunakan handphone selama berada di dalam Shinkansen. Agar tidak menganggu penumpang lainnya.

Nikmatnya naik Shinkansen adalah kursinya yg empuk dan bersih banget. Di dalam gerbong Shinkansen juga disediakan charger handphone. Jadi kalau kamu sedang ada di Shinkansen lalu handphone low-batt, kamu bisa men-charge HP kamu di dalam gerbong.

Saya sangat suka naik Shinkansen karena kereta peluru melaju dengan kecepatan tinggi tapi saya tidak merasakan getarannya. Saya suka melihat pepohonan dan pemandangan yg saya lihat seperti berlari sangat kencang. Kadang-kadang saya berpikir tapi bingung, yg bergerak maju saya yg di dalam kereta peluru atau justru pemandangan yg berada di luar sana yg berlari meninggalkan saya seolah-olah saya yg bergerak maju padahal mungkin saya sedang diam di tempat. Entahlah. Yg jelas saya begitu menikmati kereta peluru yg luar biasa ini. Fasilitas  JR Pass ini, memang baik buat orang asing yg ingin merasakan nikmatnya naik Shinkansen. Harganya cukup reasonable. Naik Shinkansen sepuasnya selama 7 hari berturut-turut dengan harga 28,300 yen. Sehingga saya bisa dengan leluasa naik Shinkansen sepuasnya hehehe. Tanpa khawatir biaya akan membengkak.


11 Nov 2013, Hikari 462, Pukul 9:40am. Saya menuju Tokyo duduk di car 6, No.19C.
Pukul 09.30 AM, para penumpang sudah mulai naik ke gerbong masing-masing. Suasana di gerbong saya Car 6, No.19C tidak terlalu padat. Masih terlihat beberapa kursi yg kosong. Saya duduk di bangku yg berderet 3 orang yaitu dekat jendela 19A, ditengah 19B dan di aisle 19C, berikutnya ada yg bangku berderet 2, tetap dekat aisle 19D dan dekat jendela N0.19E.

Kebiasaan orang Jepang menurut pengalaman saya, sebelum naik Shinkansen dengan jarak tempuh 2 jam lebih begini, mereka sudah beli dari luar makan siang atau makan malam mereka. Masing-masing sudah bawa bento ke dalam Shinkansen. Memang saya perhatikan tidak ada larangan untuk membawa makanan dan minuman ke dalam Shinkansen. Mungkin harga makanan dan minuman di dalam Shinkansen agak mahal. Saya sendiri belum pernah mencoba beli sesuatu di dalam Shinkansen. Saya hari ini hanya bawa minuman air mineral yg saya bawa dari apartment Mamiya-san.

Perjalanan hari ini sendirian dan saya berjanji akan ketemu sensei di Tokyo. Pikiran saya hanya melayang dan mencoba menemukan sesuatu di antara orang-orang yg ada di dalam gerbong ini. Berbeda dengan pengalaman sebelumnya, saya senang tapi tidak ada perasaan yg luar biasa. Mungkin karena saya sudah berkali-kali ke Jepang jadi tidak memberikan perasaan mengelitik yg luar biasa. Hanya perasaan nyaman, tenang dan menikmati semuanya dengan ritme hidup yg melambat.

Saya menatap ke luar jendela dan melihat pemandangan di luar sana. Udara hari ini cerah berselimut langit biru. Suasana bulan November di musim gugur udara di Jepang sangat sejuk. Sebagian dedaunan tampak mulai berubah warna menjadi kuning kemerahan. Mata saya terus menghadap keluar jendela. Tiba-tiba saya melihat rainbow yg sedang menghiasi langit di dekat kota Nagoya. Saya langsung berteriak kesenangan. Beberapa orang Jepang yg duduk dekat saya bingung karena suara saya cukup keras. Saya bilang rainbow ada di langit,mereka ikutan melihat. Tapi reaksi mereka hanya senyum simpul saja dan tidak begitu antusias. Saya berusaha keluar gerbong dan menuju jendela di bagian penghubung gerbong, agar saya bisa mengambil photo dengan leluasa. Saya berusaha menangkap rainbow ini dengan kamera Lumix saya. Meskipun sulit untuk mengambil photonya, tapi saya bisa mengabadikannya. Tidak luar biasa tapi saya puas. Saya juga make a wish saat berusaha mengambil momen rainbow ini. Katanya kalau lihat pelangi, kamu make a wish dan biasanya your dream will be come true hehehe. Percaya atau tidak, ini nga penting buat saya.


Selama perjalanan menuju Tokyo saya berharap bisa memotret Fuji Mount. Beberapa dari penumpang di gerbong saya menyadari kalau saya ingin memotret Fuji Mount. Bahkan petugas yg memeriksa tiket penumpang tahu banget kalau saya pengen mengambil photo Fuji Mount. Dengan senang hati petugas dan penumpang lainnya memberitahukan saya ketika kereta peluru kami sudah hampir mendekati Shin Fuji Eki di daerah Shizuoka. Sayang ketika waktunya tiba Mount. Fuji justru sedang bersembunyi tertutup kabut. Saya hanya menyaksikan kereta peluru melaju kencang meninggalkan Mount.Fuji yg tertutup kabut. Penantian saya untuk membidik si geulis Gunung Fuji berakhir sudah. Saya memilih duduk kembali di kursi saya sambil melamun membayangkan akan seperti apa pertemuan saya dengan Arata Sensei di Tokyo.



Shinkansen Hikari yg saya naiki tiba di Tokyo pukul 12:40 siang. Arata Sensei meminta saya untuk turun di Shinagawa Eki. Rencananya kami makan siang bareng tapi karena saya telat 27 menit maka sensei memutuskan makan siang sendirian. Setelah itu beliau ada pekerjaan yg harus diselesaikan segera. Sensei meminta saya untuk datang ke officenya. Dari Shinagawa Eki saya ganti kereta lagi naik Keihin Touhoku Line jurusan Tokyo/Omiya di Yamanote Line turun di Tamachi Eki, hanya satu stop dari Shinagawa Eki. Setelah tiba di Tamachi Eki saya harus keluar di Shibaura-guchi maksudnya exit door sebelah timur, di sebelah kanan ada escalator turun dan persis di sebelah kanan escalator tersebut ada Campus Innovation Center lt.7, office sensei ada di ruangan 701. Sensei berpesan kalau saya sudah tiba di Tamachi Eki saya harus sms beliau, nanti beliau akan jemput saya di dekat escalator turun. Sesuai pesan beliau saya sms setelah tiba di Tamachi Eki. Saat saya berada di escalator turun, saya langsung disambut sensei di sana. Wah saya senang banget. Perjalanan kali ini relatif mudah dan menyenangkan buat saya karena setiap kota pertama yg saya tuju ada sahabat dan dosen saya yg menanti saya. Di KIX Airport ada Mamiya-san yg menjemput saya. Di Tokyo ada Arata Sensei yg menanti saya. Amazing!

Sensei langsung membawa saya ke officenya. Officenya tidak begitu besar. Di depan pintu masuk sensei memperkenalkan saya kepada staff yg membantu adm mereka di sana. Sensei membantu saya merapikan ransel saya di dekat mejanya. Beliau meminta saya meninggalkan barang saya. Sensei membuatkan schedule singkat buat saya di atas kertas. Saya hari ini akan jalan ke Shibuya dan Harajuku. Saya berniat melihat-lihat keramaian yg ada di Shibuya dan Harajuku. Kata sensei ada satu resto yg jual sushi di Shibuya dan tempat ini sangat  populer di kalangan orang bule yg berkunjung ke Tokyo.  Beliau kasih saran agar saya mencobanya dulu. Walaupun secara pribadi saya tidak begitu suka makan sushi. Tapi demi sensei saya janji dalam hati saya akan mencoba menikmatinya. Mungkin sushi di Jepang pasti enak pikir saya. Secara ikan yg disajikan di Jepang pasti segar dan higienis hehehe.

Setelah secara singkat saya dapat arahan dari sensei tentang schedule saya hari ini maka saya pun bergegas berangkat menikmati suasana metropolitan Tokyo. Saya berjanji akan menikmati setiap menit dan setiap inchi dari perjalanan saya ini. Setelah 6 bulan non-stop kerja tanpa ada liburan khusus buat diri saya. Maka liburan kali ini akan saya nikmati sepuasnya dan berharap akan membuat saya fresh kembali. Saya tak ingin perjalanan ini menjadi sia-sia, Shibuya & Harajuku I am coming.
 

to be continued
nuchan@Dec2013



Wednesday, August 7, 2013

Happy or sad? It’s your choice to make


Setelah 2 bulan berlalu bekerja di perusahaan yg baru berbagai perasaan aneh berkecamuk di dada saya. Saya semakin menyadari bahwa bersentuhan dengan dunia baru teman baru memiliki sensasi yg berbeda. Sulit  diuraikan. Mencari proses penyesuaian rasa itu memang gampang-gampang susah.  Tergantung sikap saya menghadapi berbagai situasi. Apakah saya memakai rasa atau logika? Sikap saya akan sangat menentukan efek atau dampaknya buat saya. Happy or sad? It’s your choice to make

What kind of attitude do you bring to your home or workplace? I've found that if one person is in a bad mood, it affects the morale of everyone.
Don't you think if we had better attitudes that our lives would be less stressful? Our blood pressure might even go down. A positive attitude is good for our health, too.

Adakalanya saya bisa bersikap positif dan berusaha dengan baik melewati berbagai pressure yg masuk dan berjibaku menghadapi berbagai kesulitan yg ada. Ini seperti bermain  roller coaster, up and down. Tapi mungkin inilah seni menjadi orang baru di domain kerja yg baru. Penuh dengan dinamika. Dan saya sedang belajar melewatinya dengan energi positif yg saya miliki. Saya pun ingin keluar dari lingkaran negatif yg hanya menbuang waktu dan energi saya dengan sia-sia.

Semula ketika saya masuk ke perusahaan baru ini, saya merasa bahwa para staffnya hidup sejahtera dan bergelimangan kemakmuran.  Dilihat dari dandanan dan gaya hidup mereka, saya berasumsi mereka hidup aman, damai, makmur dan sejahtera.  Tak perlu ada keluh kesah. Sahabat-sahabat yg saya temukan di sini,saat  saya masuk kerja pertengahan Mei 2013 masih sangat muda belia. Mungkin masih usia kepala dua dan banyak yg baru lulus kuliah. Pasti mereka masih menikmati hidup sebagai staff baru yg belum berambisi untuk menjadi seseorang dengan jabatan yg serba berat dan rumit. Mereka masih menyukai dunia kerja yg santai dan dapat atasan yg baik hati dan murah senyum pula. Lengkaplah hidup mereka tanpa tekanan yg berarti. Sehingga bagi mereka uang bukan sesuatu kebutuhan yg sangat mendesak selama mereka mendapatkan lingkungan kerja yg asyik dan atasan yg tahu gaul  dan tidak kepo kali yeee. hahaha

Saya pun sangat menikmati dunia baru ini. Bayangkan selama karier saya, saya harus menjalani disiplin kerja yg sangat ketat di perusahaan yg lama.  Di perusahaan baru ini, relative serba longgar dan tidak ada pressure yg berarti buat para staffnya.  Malah cenderung super santai dan tidak perlu dikejar-kejar target dari pihak BOD. Saya bayangkan ini seperti surga di bumi kali ye buat para staffnya ( sorry sedikit lebay nie yee) . Yah gimana nga saya sebut surga di bumi ya, sama sekali nga ada target yg berarti buat para staffnya.  Bahkan datang telat puluhan kali pun, tidak ada masalah, tidak ada yg menegur. Mantaffs. Tadinya saya berpikir mungkin karena result oriented saja. Jadi fokus dengan hasil kerja, tak perlu pusing dengan prosesnya. Saya sempat terkagum-kagum. Bagus menurut saya, seperti perusahaan Amerika saja. Hmmm sungguh ini menjadi salah satu impian saya bekerja dengan mengacu pada result oriented. Bosan saya dengan gaya manajemen Jepang yg fokus pada process oriented.

Ternyata masa bulan madu saya di perusahaan ini hanya berjalan  2 bulan saja. Setelah lewat 2 bulan, saya mulai melihat secara nyata gambaran besar perusahaan ini. Muncul riak-riak baru dari penghuni lama yg merasakan perlakuan yg kurang adil karena masuknya orang-orang baru. Mereka merasa orang baru diperlakukan lebih manis dan mendapatkan porsi kue lebih besar dan manis pula dibandingkan orang lama. Tentu saja hal ini memicu munculnya masalah baru. Seperti api dalam sekam, yg siap terbakar kapan saja. Saya pun baru sadar kalau perusahaan ini sebenarnya baru bergabung dengan perusahaan Jepang. Perusahaan ini semula dimiliki pengusaha lokal yg menjalankan bisnisnya dengan gaya manajemen lokal. Staff hanya mendapatkan instruksi satu arah dari atasan tanpa harus ada basa-basi atau dengar pendapat dari para staffnya. Kalau suka silakan lanjut di perusahaan ini, kalau tak suka, silakan angkat kaki saja. Dan itu sudah berjalan puluhan tahun tanpa ada riak-riak yg berarti. Yg jelas pengusaha lokal lebih adil, maksudnya adil adalah semua karyawan sama-sama dibayar murah meriah wah kalau nga mau disebut minim.Sehingga terlihat lebih adil. Pokoknya semuanya dihargai sama murahnya. Tak perlu bermimpi mendapatkan upah gaya Amerika. Orang dibayar berdasarkan kemampuan konkrit yg dimiliki dan juga berazaskan tawar menawar saat dilakukan rekruitmen.

Pengusaha lokal memang memiliki standar yg jauh-jauh lebih rendah dari perusahaan joint venture tapi anehnya para staffnya ini sangat betah  dan tak pernah menuntut yg macam-macam karena memang tak akan didengar sama sekali oleh pimpinannya. Tinggal pilih take it or leave it. Yg lebih unik lagi, para petinggi yg punya akses dengan sumbu kekuasaan akan sangat punya kebebasan yg lebih dari para staff biasa, mereka boleh telat dan menggunakan fasilitas yg serba wah gitu. Tapi di masa lalu, mungkin ini tidak menjadi persoalan besar buat mereka karena memang sudah menjadi budaya di semua pengusaha lokal. Siapa yg dekat dengan petingginya akan mendapatkan fasilitas khusus. Tapi kalau kelas bahwa harus cukup puas dengan semua keputusan dari atas. Biasalah menggunakan gaya manajemen lokal.

Kini masalah baru bergulir sejak perusahaan ini bergabung dengan pengusaha asing dari Jepang. Kalau saya tak salah dapat info, perusahaan ini baru bergabung sejak 2 tahun yg lalu. Dan sejak bergabung mereka banyak merekrut para staff baru untuk mendukung bisnis barunya. Tampaknya mereka membenahi habis-habisan manajemen dan berbagai departemen yg sangat strategis untuk mendukung percepatan pertumbuhan bisnis mereka. Hampir setiap bulan mereka merekrut staff baru. Mungkin saat ini jumlah staff baru dan staff lama hampir sama jumlahnya. Sayangnya ketika mereka merekrut staff baru, maka gaji yg diberlakukan adalah gaji saat tawar menawar. Jadi jangan heran kalau yg direkrut bukan staff yg fresh graduate, sudah punya pengalaman yg banyak maka tentu saja mereka sudah pasang tariff sesuai skills mereka. Staff yg direkrut saat ini memang mixing, ada yg fresh graduate dan ada juga yg sudah punya pengalaman. Untuk beberapa departemen yg sangat strategis dan butuh staff yg punya skill khusus maka mereka memang merekrut staff yg punya pengalaman dan dibayar dengan gaji yg memang khusus, kalau tak mau saya sebut sangat jomplang dengan staff lama.

Masalah menjadi semakin runyam sejak bagian HR meluncurkan grading system. Semula staff lama penuh harap bahwa grading system ini akan mendongkrak gaji mereka yg memang masih minim atau minimal mengalami penyesuaian yg lebih masuk akal. Sayang seribu sayang, harapan itu menjadi kandas, setelah grading system ini diberlakukan tidak ada perubahan terhadap take home pay mereka. Yg terjadi justru sebaliknya, semakin mempertegas jurang yg dalam antara staff baru yg berpengalaman dan staff lama. Karena yg diberlakukan justru mengacu ke nominal gaji yg diterima staff atau take home pay yg mereka punya saat ini,  lalu diberikan label gradingnya. Tentu saja meskipun staff baru kalau take home pay-nya besar maka gradingnya pun tinggi. Puncak masalah terjadi,ketika slip gaji dibagikan, saat itu mereka sudah diberikan grading. Sayangnya saat hal itu diberlakukan, para staff tidak mendapatkan penjelasan yg matang dan mengkristal. Maka terjadilah chaos ketika selesai menerima gaji,para staff ini mulai khasak-khusuk menanyakan grading ke sesama rekan kerjanya, nah inilah sumber masalahnya, akhirnya berdasarkan grading ini mereka sadar bahwa gaji mereka yg staff lama jauh lebih kecil dibandingkan staff baru. Saat itu juga terjadi ledakan ketidakpuasan yg luar biasa. Sejak itu terjadi drama yg menghebohkan. Setiap hari saya harus menghadapi kisah pilu grading system ini. Saat makan bareng di kantin, saat ketemu di toilet, di restoran saat bukber,dll. Semua marah dan kesal dengan bagian HR, yg membuat keputusan yg tak adil ini. Salah satu pimpinan HR yg diduga sebagai biang kerok masalah ini, menjadi orang yg paling banyak disumpahi. Luar biasa.

Saya pun turut prihatin dengan masalah ini. Saya dengar dari beberapa orang bahwa para middle class ini terkesan menuding salah satu petinggi lokal HR ini sebagai biang masalah. Tapi saya yg sudah lama bekerja di perusahaan Jepang, tahu betul dengan akal-akalan para petinggi asing ini. Mereka selalu berhasil menciptakan orang yg bisa dijadikan kambinghitam alias pengkhianat. Saya tahu betul bahwa semua ini sudah diperhitungkan dengan matang oleh petinggi asingnya. Kalau saat ini mereka terkesan cuci-tangan dan berlagak pilon dan terkesan tidak tahu-menahu dengan masalah ini, itu buat saya bullshit. Gila, mana mungkin mereka tidak tahu. 1000% mereka sudah tahu. Yah memang biasalah kalau sudah chaos begini katanya bingung dan tak tahu menahu. Kalau nga tahu, jangan jadi pejabat dong. Kebayang tidak, berapa besar biaya yg harus dikeluarkan pihak perusahaan untuk pejabat asing ini, hanya satu kata MAHAL. Dan mereka diberikan fasilitas yg WAH tapi dengan kinerja yg saya yakin tak lebih smart dari  staff kelas menengah di Indonesia. Tapi karena beda kulit dan warga negara, mereka berhak untuk porsi kue yg lebih besar. Yg paling miris adalah staff lama justru tak puas dengan THP staff yg baru, yg katanya lebih makmur dari mereka yg sudah mengabdi bertahun-tahun di perusahaan ini. Kini yg terjadi sesama orang lokal saling memaki dan panas. Menyedihkan.

Kini bulan madu saya selama dua bulan sudah hancur lebur. Apa yg semula saya lihat indah dan menjanjikan, sirna sudah. Yg tersisa hanya euphoria tentang hidup makmur dan sentosa. Dunia baru yg semula  saya impikan, kini sudah terbang bersama angin. Saya kembali berpijak dengan realita. Ternyata kemana pun saya pergi, masalah begini akan selalu ada. Dari dulu sampai kini, sejak berabad-abad yg lalu, sejak Belanda mulai menjajah negeri ini selama 350 tahun karena terpesona dengan keindahan dan kekayaan negeri ini dengan segala rempah-rempah dan segala sumber daya alam yg luar biasa. Belanda membuat negeri ini hancur lebur dan memperkosa negeri ini sampai tak punya harga diri dan tak punya kepercayaan diri sama sekali. Bahkan setelah dinyatakan merdeka pun sejak 17 Aug 1945 sampai detik ini, negeri ini tak pernah benar-benar bangkit dan menjadi negeri yg makmur. Sekarang pun negeri ini dijajah secara ekonomi oleh negeri asing. Makanya orang Indonesia selalu dibayar lebih rendah daripada orang asing. Pengusaha asing selalu dibayar mahal dan orang Indonesia ini sebagian latah, menganggap orang asing pasti pintar. Padahal orang asing yg tinggal dan bekerja di negeri ini, umumnya adalah para staff KW3 yg tak laku dipekerjakan di negerinya sendiri, lalu mengadu nasib di negeri ini. Anehnya mereka diperlakukan bak TUAN TANAH atau TUAN BESAR di negeri ini. Diberikan fasilitas mobil plus supir, plus apartemen mewah di seputar segitiga emas Jakarta. Wah ini bak surga buat para orang asing ini. Luar biasa dari dulu hingga kini kita tak lepas dari penjajah asing. Menyedihkan.

Moral dari cerita ini :
  1. Buat kamu yg merasa orang Indonesia, belajarlah menjadi yg terbaik. Maksudnya bangun mind-set kamu jauh lebih baik dari bangsa mana pun di dunia ini.
  2. Jangan pernah merasa rendah diri. Bangun rasa percaya diri kamu dan berpikir bahwa kamu sama baik dan bagusnya dengan bangsa manapun di jagat raya ini.
  3. Belajarlah bahasa asing. Terserah bahasa asing apa. Sebaiknya kamu minimal bisa bahasa Inggris, itu sudah WAJIB. Bahasa Inggris adalah bahasa yg paling populer di dunia. Dan buku-buku terbaik dan terlarang pun selalu ditulis dalam bahasa Inggris. Dan itu adalah jendela kamu melihat dunia. Jangan alergi. Jangan suka buat alasan, kalau kamu nga bisa bahasa Inggris. Kalau sudah tahu nga bisa, belajar dong. Jangan hanya menghabiskan gaji kamu yg super minim itu buat make-up. Make up hanya mempercantik wajah kamu yg hanya seuprit itu. Tadi tidak mempercantik otak/brain kamu.Kecantikan wajah itu tidak abadi. Waktu akan membuat kamu menjadi tua dan keriput. Tapi kalau kamu mengasah otak kamu dengan indah dgn berbagai ilmu, maka minimal kamu tidak jadi pikun meskipun sudah menua usianya.
  4. Jangan cemburu dengan teman sesama sebangsa kamu sendiri. Jangan cemburu karena teman kamu dibayar lebih mahal saat ini. Introspeksi diri dong. Tanya sama diri kamu sendiri, apa kemampuan unik atau skill khusus yg kamu punya, yg bisa buat kamu berbeda dengan yg lainnya. Ciptakan brand kamu sendiri. Pastikan orang lain tak bisa menolak lagi ketika kamu melabel value kamu dengan special price. Jangan bersungut-sungut, itu bukan solusi. Cuma memperlihatkan kelas kamu semakin rendah dan tak bermutu. Bangkit dan tunjukkan kalau kamu memang BEDA.“Champion the right to be yourself; dare to be different and to set your own pattern; live your own life and follow your own star.”
  5. Bersyukurlah dalam setiap keadaan. Maka Tuhan akan selalu besertamu.

nuchan@08-08-2013
Lebaran 2013

Sunday, June 23, 2013

Bukan perpisahan yg kusesali tapi pertemuan

Bagi Anda yg sudah terbiasa pindah atau loncat dari satu perusahaan ke perusahaan lain, mungkin sudah langsung bisa beradaptasi dan menyesuaikan kenyamanan hati dan pikiran Anda. Buat saya yg lama tinggal di satu perusahaan saja, sangat besar pengaruhnya ke dalam kehidupan pribadi saya. Saya tidak bisa langsung menyesuaikan diri dengan cepat. Perubahan ini bener-bener mendesak saya untuk merubah semuanya, merubah tempat tinggal saya, merubah cara saya menyesuaikan diri dengan rekan-rekan kerja yg baru, menyesuaikan diri dengan atasan baru saya, menyesuaikan diri dengan segala alat kerja dan sistem yg diberlakukan di perusahaan baru ini. Saya sama sekali tak pernah menduga bahwa saya harus mendadak harus meninggalkan semua kenyamanan saya sebelumnya. Sayangnya saya ternyata tak siap seperti yg saya bayangkan sebelumnya.

Kalau dikaji secara benar, sebenarnya saya sangat beruntung mendapatkan atasan saya yg sangat baik hati. Dia banyak membantu saya menyesuaikan diri. Rekan-rekan kerja saya yg baru pun sangat baik hati. Banyak menolong dan membantu saya. Tapi yg sangat mencolok adalah bahwa saya harus memulai segala sesuatunya dari nol. Pekerjaan ini sangat baru dan sama sekali bukan bidang saya. Yg lebih berat lagi, perbedaan domain kerjanya, kalau dulu saya di salah satu manufaktur Jepang yg cukup ternama dan saat ini justru di bidang Financial  tapi dari salah satu perusahaan Jepang ternama juga.


Sayangnya saya sangat buta tentang dunia Financial. Saya lama dan berpengalaman penuh di dunia manufaktur. Saat ditanya apakah saya bersedia bekerja di tempat yg sama sekali tidak ada hubungannya dengan kerja saya sebelumnya, saya jawab ya, bersedia. Karena saat itu saya memang sedang dalam masa bosan dengan pola kerja saya yg lama. Saya rindu hal-hal baru yg belum pernah saya pelajari. Maka saat itu saya hanya ingin semua hal yg baru. Tapi ternyata belajar hal baru itu, mendesak saya harus menyesuaikan semua hal. Kecepatan saya dalam hal menyerap hal baru, dan kecepatan saya menampilkan performa saya pun harus cepat, karena saya bukan fresh graduate tapi orang yg dianggap sudah berpengalaman. Jadi meskipun domain kerja ini baru buat saya, tapi basicnya saya adalah orang berpengalaman. Maka hari-hari saya pun berjibaku untuk segera mampu menyesuaikan irama kerja saya dengan orang yg sudah berpengalaman di dunia Financial. Saya bener-bener harus belajar serba cepat. Di satu sisi saya sangat bergairah belajar  hal-hal baru tapi di satu sisi lainnya saya cukup lelah berkejaran dengan waktu. Omg, tired and tired but happy. Nga tahu yg lain pun punya perasaan yg sama atau tidak dgn saya.

Mengalami pasang surut hati saya yg bercampur dengan rasa yg teraduk-aduk. Saat semuanya berjalan lancar saya lega dan happy. Tapi saat sesuatu tak berjalan dengan scenario yg saya harapkan, saya merasa resah dan ingin cepat-cepat semuanya selesai. Begitu banyak hal-hal baru yg harus saya pelajari membuat saya resah. Saya menjadi bertanya-tanya, ini normal atau tidak yah?

Satu bulan terakhir ini saya banyak menghabiskan waktu saya membantu salah satu advisor dari Jepang namanya Mr.S. Bekerja dengan beliau itu cukup asyik dan menyenangkan. Selain masih single, beliau juga berwajah baby face kayak Agus Ringo. Wajahnya cubby banget dan menggemaskan. Dia banyak menolong saya mengerjakan tugas-tugas saya yg serba baru. Saya sudah nyaman dgn dia tapi saat saya nyaman, masa tugasnya habis sudah di sini, hanya sebulan saja. Habis deh saya. Balik sendiri lagi. Saya harus memikirkan semuanya sendiri. Saya sedih juga saat dia pulang ke Jepang. Sebenarnya saya sudah membuat batasan buat diri saya sendiri agar tidak terbawa emosi lagi. Cukup sudah drama perpisahan saya dengan rekan kerja saya sebelumnya yg membuat saya sedih sekali. Rasanya saya merasa terluka ketika harus berpisah dengan mereka, dgn semua kenyamanan yg saya miliki di sana. Dan kini saya harus mengalami hal yg sama. Bener kata orang bijak,bukan perpisahan yg kusesali tapi pertemuan. Kenapa selalu pertemuan harus diakhiri dengan perpisahan. Damn. So sad.

Cewe-cewe di Dept. Finance semuanya berebut pengen photo ramai-ramai dengan Mr.S. Jadilah saya sebagai umpan untuk mengajak Mr.S berphoto ria di depan resepsionis kami.Kami berphoto sambil mendorong siapa saja yg minat photo dekat dan berdua dengan beliau hahaha…Banyak yg minat photo berdua dan sibuk bernarsis ria dengan Mr. S..Tapi sayang sekali beliau kurang fotogenik. Lebih handsome lihat aslinya hahaha…Tidak menarik kalau lihat diphoto doang hahaha...Kunjungan kali ini adalah yg terakhir buat beliau....Katanya sih kemungkinan tidak ke sini lagi..Just hope we can meet again in another occasion in the future.










Saturday, June 8, 2013

Bebas sampah plastik, hemat air dan listrik

Kalau anda berkeliling kota di Jakarta, maka pemandangan yg paling umum adalah sampah berserakan di mana-mana. Meskipun ada tong sampah tapi rasanya tidak difungsikan dengan benar. Masyarakat Jakarta ini sebagian besar berpikir bahwa seluruh jalanan dan area terbuka adalah tong sampah bagi mereka. Jadi jangan heran lihat penumpang bis kota habis minum dari botol minumannya, dengan senang hati mereka melemparkan bekas botol plastik ini dibuang dari jendela bis. Ckckck. Saya pikir itu berlaku untuk kalangan akar rumput saja yg sepertinya kurang berpendidikan. Tapi ternyata bukan ya, yang naik mobil mewah pun ada juga yg buang puntung rokok dari jendela mobil mewahnya tanpa merasa bersalah ya. Terus saya berasumsi begini, mungkin supir kali? Tapi kalau dia supir nga mungkin dong berani merokok di mobil mewah bossnya. Bisa dipecat khan? Bener nga sih?

Jakarta identik dengan segala keanehan, gedung pencakar langit dibangun dengan membabi buta tanpa pertimbangan yg benar. Rumah mewah berdampingan dengan rumah kardus itu pun biasa. Sampah menggunung di mana-mana. Di sini pengelolaan sampah tidak diperhitungkan dengan baik. Makanya sering banjir di mana-mana. Sungai atau kali dijadikan tempat buang sampah. Terkenal jorok banget nie penduduk yg tinggal di Jakarta. Super jorok. Penduduknya pintar berhias di wajahnya tapi kalau urusan kebersihan halaman dan sekitarnya terkenal jorok banget. Ihhh sadis.

Kalau anda berjalan keliling kampung-kampung  pun sama saja, maka sampah plastik berserakan dimana-mana. Semuanya sampah plastik. Ini akibat dari para pedagang dan penduduknya doyan belanja tanpa bawa keranjang sendiri. Apa saja yg dibeli pasti dikasih kantong kresek plastik. Jadi kalau mereka belanja 10 macam bumbu, maka semuanya diberikan kantong plastik. Kebayang kan setiap hari begitu. Satu hari bisa buang 5-10 lbr kantong plastik secara sembarangan. Kalau penduduknya ada 1 juta orang dan semua belanja tanpa keranjang pribadi maka setiap hari ada minimal 1 juta kantong plastik yg dibuang sembrono. Jadilah kini sampah plastik menggunung di mana-mana. Ampun deh.

Sudah seharusnya para pedagang ini tidak memanjakan para pembelinya dengan memberikan kantong plastik secara gratis. Kalau bisa pemerintah pun harus menghentikan kebiasaan buruk ini dengan mengeluarkan Perda tentang penggunaan kantong plastik yg sudah tidak terkendali. Buang sampah plastik harus dikenakan biaya. Kalau belanja juga pedagang dilarang menyediakan kantong plasti. Ini akan menekan laju penggunaan kantong plastik.

Untuk teman-teman yg punya kesadaran pribadi, sebaiknya sebelum UU tentang plastik ini diterbitkan, maka sebaiknya anda sekalian belajar menjaga bumi kita ini bebas dari sampah plastik.  Yg paling mudah dilakukan adalah sbb.:
Kantong plastik yg bisa dipakai berulang-ulang dan harganya pun murah hanya 10,000 rupiah tapi sudah trendy dan menarik untuk ditenteng belanja ke pasar tradisional.

  1. Pastikan kalau anda belanja ke mall atau ke mini market, bawalah kantong belanja anda sendiri. Kalau pihak mall atau mini market menawarkan kantong plastik, anda bisa menolak dengan halus. Pasti mereka pun senang kalau anda bawa sendiri kantong belanja anda. Negara maju sudah menerapkan aturan baru bahwa harus pakai kantong belanja daur ulang. Dulu Carrefour mencoba gaya ini pakai kantong belanja daur ulang.
  2. Saat belanja ke pasar tradisional, di sini pun para pedagang sangat memanjakan pembeli dengan memberikan kantong plastic yg sebenarnya bau plastiknya sangat menyengat banget. Saya sarankan anda bawa kantong sendiri saja supaya tidak menambah sampah baru di rumah anda. Sayangkan kalau hanya menjadi lautan sampah di dapur anda. Usahakan anda selalu ingat bawa kantong sendiri. Tidak sulit kog kalau anda mau sedikit berusaha ya. Demi bumi kita terbebas dari plastik.
  3. Membeli barang-barang untuk kebutuhan rumah tangga juga jangan beli dengan ukuran kecil tapi usahakan ukuran besar saja, supaya sampah-sampah botol plastiknya tidak menggunung juga di dapur. Beli minyak goreng ukuran 2 liter, rinso juga ukuran sekilo gram, sabun ukuran besar, shampoo juga ukuran besar. Sehingga tahan lama dan anda tidak sering buang botol bekas. Lumayan khan? Meskipun sedikit tapi anda sudah berkontribusi menyelamatkan bumi ini ya.
  4. Tambahan lain supaya anda bisa hidup hemat dan tidak membuang sumber daya air dengan sia-sia, maka saya sarankan anda pakai baju dan celana panjang dipakai 2-3 kali dulu baru dicuci. Kalau anda bekerja di ruang AC yg super dingin, maka relatif tidak ada keringat. Jadi baju dan celana panjang anda aman dan masih bersih. Paling yg rutin dicuci underwear saja. Anda hemat air dan listrik juga.
  5. Dll. Masih banyak hal lain yg bisa dilakukan seperti matikan listrik jika tidak diperlukan yah. Kalau anda mau bisa menggunakan lampu listrik yg menggunakan logo hemat energi.
Yah itu sekilas usaha yg bisa anda lakukan untuk membebaskan bumi dari sampah plastik dan juga hemat air dan listrik. Selamat berkarya!

nuchan@09062013
sampah menggunung



Tak ada yang abadi…


Hari-hari sebelumnya kita dihebohkan dengan wafatnya ustaz ternama Jefri Al Buchori atau biasa disapa Uje pada Jumat (26/4/2013). Jagat hiburan geger dan tayangan mengenai kisah tragis ustaz ternama ini pun terus menghiasi layar kaca. Mulai dari berita saat-saat sebelum kematian beliau sampai dengan pasca kematian beliau. Semua dikupas tuntas. Memang media Indonesia ini terkenal dengan kebiasaan mengumbar hal-hal yg melo dan membuat semua hal menjadi sangat dramatikal.

Hari ini pun publik Indonesia dikejutkan dengan berita bahwa Ketua Majelis Permusyawaratan Rakyat (MPR) Taufiq Kiemas dikabarkan meninggal dunia di Singapura, Sabtu (8/6/2013). Taufiq wafat setelah sebelumnya menjalani perawatan di sebuah rumah sakit di Singapura.

Hari ini pun guna memperingati hari ulang tahun ke-92 presiden kedua Republik Indonesia, HM Soeharto, keluarga Cendana  menggelar doa bersama bertajuk Pengetan Ageng ke-92 HM Soeharto. Acara itu dijadwalkan Sabtu (8/6) mulai pukul 19.30 WIB di rumah peninggalan keluarga besar Siti Hartinah Soeharto di Kalitan, Solo yang biasa disebut Dalem Kalitan.

Peristiwa ini mengingatkan saya akan lagu Peterpan- Tak ada yang abadi. Akhir-akhir ini saya sering putar  lagu ini di laptop saya,  yg dinyanyikan oleh Fatin Shidqia Lubis pemenang X-factor Indonesia yg pertama.

Dalam hidup ini tak ada yang abadi. Pada akhirnya alunan detak jantung kita tak akan bertahan melawan waktu. Semuanya akan berlalu. Seberapa hebat dan berkuasanya Anda semasa hidup, pada akhirnya semua akan berlalu dan alunan jantung kita akan berhenti dihadang waktu. Seberapa populer pun Anda, pada akhirnya takdir akan membawa kita kembali kepada-Nya. Tak ada yg sanggup  melawan waktu. Tak ada yang abadi.

Jika aku dan kau hanya seperti hembusan angin yang di rasa lalu pergi...
Lalu apa yang mesti disombongkan, apa yg mesti dibanggakan?
Pada akhirnya aku dan kau hanya berkalang tanah 2X2m tak lebih...

Bukankah ini menjadi sebuah peringatan buat aku dan kau untuk terus  hidup berkenan dan bermakna bagi Tuhan, Alam dan Sesama.. Karena kita hanya seperti hembusan angin yang di rasa lalu pergi ...Tak ada yang abadi…


Takkan selamanya tanganku mendekapmu
Takkan selamanya raga ini menjagamu
Seperti alunan detak jantungku
Tak bertahan melawan waktu
Dan semua keindahan yang memudar
Atau cinta yang telah hilang

Tak ada yang abadi
Tak ada yang abadi
Tak ada yang abadi
Tak ada yang abadi...

Ho....
Biarkan aku bernafas sejenak
Sebelum hilang....

Reff :
Tak 'kan selamanya tanganku mendekapmu
Tak 'kan selamanya
Raga ini menjagamu
Jiwa yang lama segera pergi
Bersiaplah para pengganti...
Tak ada yang abadi
Tak ada yang abadi
Tak ada yang abadi
Tak ada yang abadi...

nuchan@08062013
tak ada yg abadi